Pegawai Pertamina Berencana Mogok, Driver Online Khawatir Pelayanan Terganggu

- Minggu, 26 Desember 2021 | 19:36 WIB
Ilustrasi SPBU Pertamina (Dok.Pertamina)
Ilustrasi SPBU Pertamina (Dok.Pertamina)

HALLO BANTEN - Asosiasi Driver Online (ADO) mengkhawatirkan rencana aksi mogok kerja pegawai PT Pertamina (Persero) yang tergabung dalam Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) selama 29 Desember 2021 hingga 7 Januari 2022 akan berdampak terhadap pengemudi online.

"Kami menyayangkan rencana aksi mogok tersebut. Aksi mereka pasti akan berdampak terhadap masyarakat luas, termasuk kami, pengemudi online," ujar Ketua Umum ADO Taha Syarafil dalam keterangannya di Jakarta, Minggu 26 Desember 2021.

Taha Syarafil menjelaskan ancaman aksi mogok yang akan dilakukan serikat pekerja Pertamina dikhawatirkan akan berdampak terhadap pelayanan Pertamina, termasuk Bahan Bakar Minyak (BBM). Jika hal itu terjadi, puluhan ribu nasib driver online tidak akan menentu.

Baca Juga: Gagal Eksekusi Penalti, Instagram Faris Ramli Diserbu Warganet Indonesia

Baca Juga: Chord Gitar dan Lirik Lagu Satu Nama Tetap di Hati dari EYE yang Viral di TikTok

Baca Juga: Chord Kunci Gitar dan Lirik Lagu Berjudul Dinda Jangan Marah Marah Karya Masdo yang Viral di TikTok

Pria yang akrab dipanggil Ariel itu berharap, agar ada penyelesaian secara dialog antara pekerja dengan manajemen Pertamina, sebab aksi mogok yang akan dilakukan oleh serikat pekerja tidak akan menyelesaikan masalah, tapi justru akan menambah masalah.

"Seharusnya serikat pekerja berpikir, agar kinerja pendapatan Pertamina bertambah baik. Bukan melakukan aksi mogok kerja," ungkapnya.

Menurut dia, harusnya FSPPB bersyukur karena tingkat kesejahteraan karyawan Pertamina jauh lebih tinggi dibandingkan institusi lain, bahkan berbeda jauh dibandingkan penghasilan para pengemudi online yang akan terdampak aksi tersebut.

Rata-rata penghasilan pengemudi online, lanjutnya, hanya Rp150 ribu - Rp200 ribu per hari. Jika dihitung, para driver online hanya membawa pulang penghasilan sebesar Rp80 ribu, bahkan di sejumlah daerah, penghasilan pengemudi berada di bawah UMR.

Halaman:

Editor: Yudhi Aulia Rahman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

AHY: Turunkan Harga Minyak Goreng

Sabtu, 14 Mei 2022 | 04:40 WIB

RESMI Malindo Air Ubah Nama Jadi Batik Air

Rabu, 4 Mei 2022 | 10:08 WIB
X