KPK Buka Peluang Periksa Ketua MA Terkait Kasus Suap Sudrajad Dimyati

- Minggu, 25 September 2022 | 17:34 WIB
Plt Juru Bicara KPK Bidang Penindakan Ali FIkri (Dok.KPK)
Plt Juru Bicara KPK Bidang Penindakan Ali FIkri (Dok.KPK)

HALLO BANTEN, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuka peluang untuk memeriksa Ketua Mahkamah Agung (MA) HM Syarifuddin dan hakim agung lainnya dalam kasus dugaan suap yang menjerat Hakim Agung nonaktif Sudrajad Dimyati.

"Jadi sepanjang diduga tahu perbuatan para tersangka, tentu pasti siapa pun akan dipanggil sebagai saksi dalam perkara ini," jelas Juru Bicara KPK, Ali Fikri dalam keterangannya, Minggu 25 September 2022.

Ali mengungkapkan, pemeriksaan saksi dilakukan untuk kebutuhan penyidikan. Menurut dia, siapa yang diduga mendengar, mengetahui, atau melihat kejadian suatu pidana maka akan dimintai keterangan untuk membuat perkara lebih terang.

Baca Juga: Isu Shopee Bangkrut, Netizen: Jangan Cita-cita Kerja di Toko Orange, Iming-iming Snack Gratis, Main PHK

"Penyidik memanggil saksi karena ada keperluan agar lebih jelas dan terang perbuatan para tersangka," kata Ali.

Diberitakan sebelumnya, KPK menetapkan Hakim Agung pada Mahkamah Agung (MA), Sudrajad Dimyati sebagai tersangka terkait suap pengurusan perkara di MA. Sudrajad diduga menerima uang sebesar Rp800 juta.

Ketua KPK, Firli Bahuri mengatakan Hakim Agung Sudrajad Dimyati menerima uang suap tersebut melalui Elly Tri Pangestu (ETP) selaku Hakim Yustisial/Panitera Pengganti Mahkamah Agung.

"SD (Sudrajad Dimyati) menerima sekitar sejumlah Rp 800 juta yang penerimaannya melalui ETP (Elly Tri Pangestu)," ujar Firli saat konferensi pers, Jumat 23 September 2022.***

Editor: Yudhi Aulia Rahman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X